Pembenahan Pendidikan di Papua Sangat Penting

Potretdepok.com, Jakarta-Kondisi Papua sangat berbeda dengan daerah lain di Indonesia. Sehingga dalam hal pembangunan mendapatkan perhatian lebih dari Pemerintah. Khususnya dalam hal pendidikan, perlu adanya pembenahan agar Papua ke depan menjadi lebih baik. Hal itu disampaikan Dr. Rosmaida Sinaga (Dosen Universitas Negeri Medan/UNM). Dia mengaku sudah 25 tahun mengajar di Papua dari tahun 1992. Menurutnya, pada waktu itu tidak ada SD Inpres yang sebagus dengan yang ada di Pulau Jawa.

“Pertanyaannya apa yang salah dengan kebijakan Papua. Saya jadi dosen cendrawasih, menjumpai  guru yang di pedalaman masih kurikulum yang lama. Padahal, seharusnya sudah K-13. Memang kita akui pemerintah dengan pembangunan di Papua, bagaimana Mama (Ibu-ibu) berdagang di Lapak atau tempat yang layak. Tidak hanya bangun sekolah saja. Ini ada ketidak seimbangan dengan di Pulau Jawa. Pembangunan yang kita rasakan itu baru terasa  setelah Otsus Papua atau tahun  2001. Sebelumya  jauh harapan,”ujarnya dalam acara dalam Webinar Understanding Papua” Series #1 Thema: ”Future Education in Papua”.

Dirinya menilai masih dijumpai adanya fasilitas rendah yang rendah seperti adanya “gangguan internet yang kerap terjadi”. Di tambah lagi, para guru tidak punya jaringan internet bagaimana mereka  mengajar.  Di pedalaman Papua, lanjutnya, masih ada dijumpai siswa yang tidak   punya buku atau hanya punya satu buku  tulis.  Belum lagi, lanjutnya, ada siswa yang harus berjalan berkilometer menuju sekolah. Sehingga, secara fisik lelah dan kurang fokus dalam belajar.

“Dijumpai mereka  hampir tidak sekolah, karena gurunya ga ada. Parahnya, ada satu guru di satu sekolah, kesejahteraan sangat kurang. Kalau kita lihat guru itu bukan karena keinginannya dan bukan panggilan  jiwa. Mengapa mutu pendidikan di Papua rendah salah satunya karena bukan panggilan jiwa, dan ada yang  hanya tinggalkan tugas. Apalagi, kalau perempuan kalau suami pindah dia ikut pindah,”paparnya.

Dirinya mengungkapkan, metode pendidikan berasrama dinilai cukup membantu menghasilkan kualitas pendidikan. Pasalnya, anak-anak yang tempat tinggalnya jauh bisa belajar dengan penuh di asrama. Sebagain tokoh nasional dari Papua juga berasal dari pendidikan asrama seperti Fredy Numberi dan lainya.

“Kalau pembangunan dan   Pendidikan di perbaiki, maka kesejahteraan akan naik. Pendidikan sampai ke  jenjang lebih tinggi maka akan mampu bersaing dengan daerah lain. Maka tidak ada pengistimewaan dari orang Papua dengan lainnya.
Apabila pendidikan diperbaiki mereka bersaing, bukan kalah saing tuntut keistimewaan,”paparnya.

Menurutnya, Nasionalisme  akan berkembang apabila  mereka merasa bagian dari NKRI. Untuk itu,  kebijakan perlu diperbaiki dengan meningkatkan kesejahteraan.

“Difasilitasi agar setara dengan  pulau Jawa, harapannya Nasionalisme berkembang dalam diri Papua. Kebijakan akan berjalan baik dengan memperhatikan kearifan lokal,”tutupnya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *